Ngintip CeweK ABG SMU lagi Pipis Sambil Narsis

ada ada aja ulah anak abg jaman sekarang
ga tau lagi pipis atau boker sempat sempatnya narsis 
hmmm

disimak aja deh foto ngintip cewek abg pipis sambil narsis
Langsung ke TKP 

ini terdiri dari cewek-cewek yang cantik dan berbeda-beda gan.

<img src='http://1.bp.blogspot.com/-NrbMH6EhkBg/UFDV5SUAKcI/AAAAAAAAGio/jXpxuUw4EMs/s1600/Cewek+Pipis+Keliatan+Mekinya+1.jpg' alt='Foto Cewek Pipis Kelihatan Mekinya'/>
Ngintip Cewek Pipis Di Toilet Umum Mekinya Item
 <img src='http://2.bp.blogspot.com/-zloifig8OR4/UFDV9SqGGTI/AAAAAAAAGiw/jlc7kwrnEO4/s1600/Cewek+Pipis+Keliatan+Mekinya+2.jpg' alt='Foto Cewek Pipis Kelihatan Mekinya'/>

<img src='http://1.bp.blogspot.com/-SlzZB_AZ_tU/UFDWDZXUJjI/AAAAAAAAGi4/JagHNu2mDl4/s1600/Cewek+Pipis+Keliatan+Mekinya+3.jpg' alt='Foto Cewek Pipis Kelihatan Mekinya'/>

<img src='http://4.bp.blogspot.com/-L_XcdjVF59M/UFDWG_htTMI/AAAAAAAAGjA/J-Mo_IeAm6Y/s1600/Cewek+Pipis+Keliatan+Mekinya+4.jpg' alt='Foto Cewek Pipis Kelihatan Mekinya'/>

<img src='http://4.bp.blogspot.com/-fvyQnOY5fZc/UFDWJblBVFI/AAAAAAAAGjI/S_Wymy4QaGo/s1600/Cewek+Pipis+Keliatan+Mekinya.jpg' alt='Foto Cewek Pipis Kelihatan Mekinya'/>

Cewek Pipis Keliatan Mekinya ini terdiri dari foto-foto cewek yang berbeda tetapi kayaknya tempat toilet umumnya cuma satu, jadi buat para cewek yang mau pipis di toilet umum harap berhati-hati, siapa tau ada kamera tersembunyi yang ingin foto cewek pipis, biar bisa liat mekinya.

Denisa,Tubuhmu Aduhai Montok Dan Semox

Denisa,Tubuhmu Aduhai Montok Dan Semox - foto bugil, foto telanjang, foto hot abg, foto bugil abg bispak dan tante girang dan ada juga foto memek besar kontol besar dan cerita dewasa panas hot bagi yang belum dewasa silahkan meninggalkan blog ini karena melihat foto bugil tante girang dan foto bugil telanjang ABG bispak sangat dilarang !!





Enaknya Ngentot Mahasiswi Yang Masih Perawan !! (cerita dewasa)

Enaknya Ngentot Mahasiswi Yang Masih Perawan, waktu itu saya masuk sebuah sekolah akademik diploma 1 tahun di Bandung, dan ternyata semua mahasiswi-mahasiswinya di sini lumayan cakep-cakep juga. Setelah 2 minggu lewat saya mulai akrab dengan semua mahasiswa-mahasiwa sekampus, dan terus terang di jurusan saya Manajemen Informatika, perempuannya hanya sedikit sekali, dan kampus ini juga baru berdiri jadi belum begitu terkenal, setelah tiga minggu belajar di kampus ini, ternyata ada mahasiswi baru yang cantik, putih dan bercahaya, pakaiannya juga biasa-biasa saja tetapi semua laki-laki di kelasku, melongok melihat dia. Yaa ampun, cantik benar nih.



Jam mata kuliah pertama selesai dan anak-anak laki-laki di kelasku banyak yang kenalan tapi terus terang hanya saya dan temanku berdua bisa dibilang cool, kami hanya keluar dan makan di kantin. Saya benar-benar belum punya nyali untuk dekat dengan wanita-wanita di kampus waktu itu. Dan dengan si mahasiswi baru itu pun kenalnya sangat lama sekali. Sebut saja nama panggilannya Ani. Saya yang baru memasuki dunia baru di perkuliahan, dan melihat cewek-cewek di kampus pun begitu menggebu-gebu nafsu birahiku. Tapi saya hanya punya pikiran dan perasaan sama si Ani ini, mungkin banyak cowok lainnya berpikiran dan berperasaan begitu juga, tapi saya tidak PD, dan saya itu bisa dibilang pendiam dan rata-rata menurut teman-teman, saya ini punya wajah lumayan ganteng. Yaa.. itu sih menurut teman-temanku.

Waktu perkuliahan pun terus berjalan, dan setelah 3 bulan lebih saya mulai akrab dengan Ani ini dan mulai sering ngobrol (sebelumnya hanya kenal senyum saja, ataupun hanya menanyakan tugas mata kuliah). Dan ternyata Dia ini lagi cuti kuliah di salah satu perguruan tinggi swasta hukum terkenal di Bandung, tapi saya lupa waktu itu dia semester berapa, yang saya ingat waktu itu saya berumur 19 tahun dan dia berumur 22 tahun. Dan ternyata dia sudah punya pacar. Waduh hatiku lemas, walaupun sudah jarang ketemu tetapi statusnya masih resmi pacaran.

Saat kami berdua ngobrol, dia suka curhat tetapi saya suka mencuri pandangan ke arah buah dadanya yang indah menawan itu. Waduh pokoknya bulat tegap dan sedikit runcing, begitu juga kulitnya tidak satupun bekas goresan luka, hanya putih mulus dan pantatnya bulat menantang. Kalau dilihat dari belakang, waduh.. membuat kemaluan saya berdiri tegap dan ingin kuremas-remas dan ditancap dari belakang. Bayangkan kalau berjalan dia berlenggang-lenggok. Dia memiliki rambut yang indah, hitam dan panjang, berhidung mancung, berbibir tipis, alis dan bulu mata yang lentik (tapi seperti cewek bule). Dan memang cewek ini anak seorang yang kaya raya. Dan kami pun menjadi dekat dan akrab, tapi tidak tahu dia itu sukanya bareng dan jalan sama saya saja. Padahal kan banyak teman cewek di kampus itu ataupun cowok yang lain. Yaa.. tapi saya pun sangat senang sekali bisa jalan bareng sama Ani, Dia pun sering mengajak saya main ke rumahnya. Namun itu tidak pernah terjadi, mungkin saya tidak biasa main ke rumah cewek. Dan akhirnya dia ingin main ke rumah saya, waduh saya juga bingung karena saya juga belum pernah kedatangan teman cewek apalagi seperti dia, tapi dia terus memaksa saya.

Suatu hari di kampus, mata kuliah satu sudah selesai dan harus masuk lagi untuk mata kuliah yang kedua, tapi waktunya sore hari, dan ketika sudah selesai mata kuliah satu, kami pun merasa BT kalau di kampus saja, dan Ani memaksa saya untuk main ke rumah saya, katanya ingin tahu tempat tinggal saya dan sekaligus ingin curhat. Ya untungnya rumah saya itu hanya ada saudara saya (karena saya tidak tinggal bersama orang tua) dan rumah itu milik nenek saya. Oleh karena itu kehidupan saya bebas dan saling cuek sama anggota keluarga lainnya di rumah itu. Tidak ada saling curiga atau hal apapun, yang penting tidak saling merugikan satu sama lain.

Kami pun berdua pergi ke rumah saya. Siang bolong, ketika sudah sampai di rumah, Ani saya persilakan masuk ke kamar saya dan ternyata saya tidak grogi atas kedatangan cewek cantik ini. Dan ketika baru mengobrol sebentar lalu dia bicara, Ted panas yaah hawa di Bandung sekarang ini.
Iya nih! sambil kubawakan minuman dingin yang sangat sejuk sekali.
Ted.. boleh nggak saya buka baju, kamu jangan malu Ted, saya masih pake pakaian dalam kok, habis panass siihh..
Waduh memang saya merasa malu waktu itu dan sedikit deg-degan jantungku.
Aduuh gimana kamu ini, emang kamu nggak malu sama aku? bantahku.

Tapi kan dia sudah ngomong kalau dia masih memakai pakaian dalam. Kemudian saya keluar kamar sebentar untuk mengambil makanan ringan di lemari es, dan ketika saya memasuki kamar lagi, ya ampun.. pakaian dalam sih pakaian dalam tapi kalau ternyata kalau itu BH yang super tipis dan kelihatan puting susunya. Waduh, saya sangat grogi waktu itu dan saya pun sering memalingkan wajah, tapi tidak dapat dipungkiri, kemaluan saya pun berereksi dan aliran darah saya pun mengalir tidak karuan, apalagi hawa sedang panas-panasnya.
Ayo sekarang kamu mau curhat lagi? kataku.
Nggak sih Ted, saya udah minta putus sama dia (pacarnya-red) dan dia setuju untuk resmi putus.
Ya udah.. abis gimana lagi, katanya.

Dalam hatiku, asyik dia sudah putus, dan saya pun berpura-pura bersedih, karena memang kasihan melihat wajahnya sedikit pucat dan sedikit menangis. Dia memelukku sambil sedikit bicara kepadaku, tapi itu lho anuku tidak bisa diam dan semakin panas saja suhu tubuhku. Ketika kuelus rambut dan punggungnya, eh dia menciumku dan kubalas ciumannya dan dia membalas lagi, semakin lama kami berciuman dan dia memasukkan lidahnya ke mulutku. Waduh, ini benar-benar mengasyikan dan terus terang ini adalah pertama kali bagiku. Dan dia pun mengeluarkan suara desahan yang sangat lembut dan sensual, dan dituntunnya tanganku ke buah dadanya, langsung saja kuremas-remas dan BH-nya pun kubuka. Wow, buah dada yang sangat indah, putih, bulat berisi dan mancung serta puting yang bagus, sedikit warna merah di seputar putingnya dan berwarna coklat di puncaknya, sekali-kali kupelentir putingnya dan dia pun mendesah kuat, Ssstthh ha.. hah.. aahh.. okhs Ted, bagus Ted, eenakk, suaranya yang kecil dan merdu. Dia membuka bajuku dan aku kini dibuatnya telanjang, tapi aku hanya pasrah saja, tidak ada rasa malu lagi.

Apa kamu sering melakukan ini sama pacar kamu? kataku.
Iya Ted, tapi nggak sering.. aaksshh.. kata dia sambil mendesah, tanganku diarahkannya ke liang kemaluannya, dan langsung kuelus-elus sambil lidahku menjilat putingnya yang indah itu. Sedikit-sedikit kuselingi dengan gigitan ringan tepat di puncaknya, dan dia menggeliat keenakan. Dan kemaluannya pun basah. Kubuka celananya dan celana dalamnya secara perlahan.

Oh iya, kami melakukannya di sofa kamarku tepat di depan TV dan stereo-set. Dan kami lagi sedang mendengarkan lagu-lagu rock barat tahun 70-an, ketika kubuka CD-nya, yes.. dia memiliki kemaluan yang bagus, bulu sedikit, dan memang dia masih perawan, dengan pacarnya juga hanya melakukan oral sex. Tetapi saya belum berani untuk menjilat kemaluannya, saya hanya mengesekkan tangan saya ke bibir kemaluannya. Eh ternyata dia turun dari sofa dan menghisap batang kemaluanku, Aaakshh.. hsstt oks! dia menjilati biji pelerku dan dia mengisap kemaluanku lagi sambil dipegang dan dikocoknya. Waduuhh.. enak sekalii akkhhss.. aliran-aliran darahku mengalir dengan serentak dan ingin kumasukkan kemaluanku ke liang kemaluannya, tapi apa dia mau? Beberapa menit kemudian.. Ted, kamu punya barang gede enggak, kecil enggak, panjang enggak and pendek enggak, tapi bener Ted, saya sangat suka kamu punya barang, katanya sambil berdiri dan lubang kemaluannya dihadapkannya ke wajahku aku semakin tidak kuat saja.

Langsung saja kujilat liang kemaluannya. Wah agak bau juga nih, tapi bau yang enak. Semakin lama semakin asyik dan sangat enak, dan dia pun merintih-rintih kecil, Uwuuhh oo.. sstt akhs.. akhs.. akhs.. oohh aahh.. sstth, sambil tubuhnya agak bergerak nggak karuan, mungkin jilatanku belum pintar tapi kulihat dia sedang keasyikan menikmati jilatanku. Lalu dia berdiri dan menarik tubuhku ke lantai. Di situ kami berciuman lagi, entah kenapa aku merasakan sesuatu yang hangat di sekitar liang kemaluannya, kuingin batang kemaluanku dimasukkannya ke lubang kemaluannya. Soalnya aku masih ragu. Tapi saya memberanikan untuk bicara.

An, kamu masih perawan nggak?
Iya.. aksshh.. sstt.. sstt aakhs, katanya. Ternyata dugaanku benar.
Tapi sama pacar kamu itu?
Iya tapi kalau aku sama dia hanya oral aja, kata Ani.
Tapi Ted, gimana kalau kita ini sekarang.. dia tidak melanjutkan pembicaraannya.

Okh.. ookh.. okh.. sstt.. dia mencoba untuk memasukan batang kemaluanku ke lubang kemaluannya dengan bantuan tangannya. Dengan begitu, aku pun berusaha untuk memasukkan batang kemaluanku ke lubang kemaluannya, dan secara perlahan kugesekkan batang kemaluanku ke liang kemaluannya dan sedikit demi sedikit kumasukkan kemaluanku, tapi ini hanya sampai kepala aja, dan.. Ooohh aakksshh.. ahh.. ah.. aahh.. oohh.. sset, dia merintih- rintih. Aku terus menggenjot dia.
Ted, ternyata pedih juga, aahh! katanya.
Tapi teruskan saja Ted...
Kulihat wajahnya memang mengkhawatirkan juga, tapi yang kurasakan adalah kenikmatan, meskipun itu masih tersendat-sendat dan sedikit kehangatan, Ookkhhss.. sstt, aduh nikmatnya, kataku. Dan memang ada sedikit darah di batang kemaluanku dan yes.. semua batang kemaluanku masuk, dan benar-benar nikmat tiada tara, dan hilanglah perawannya dan perjakaku.

Ssstt.. sstt.. desahannya yang merdu dan menggairahkan apalagi didukung oleh kecantikannya dan mulus kulitnya. Dan kami masih melakukan gaya konvensional dan terus kugenjot naik turun, naik turun dan tumben, aku masih kuat dan menahan kenikmatan ini, karena kalau aku sedang onani, tidak selama ini. Di lantai itu kami melakukannya serasa di surga. Assh.. asshh.. aakss.. oohh.. aksh.. sstt, dia menjerit-jerit tapi biarlah kedengaran oleh saudaraku, yang lagi nonton TV di ruang keluarga. Karena pasti suara jeritan Ani ini kedengaran. Terus Ted, aduhh Ted kok enak sih.. aakss ssttss.. katanya sambil merem melek matanya dan bibirnya yang aduhai melongo ke langit dan langsung kujilat lidahnya. Duuhh aahss sstt duh An, aku mau keluar nih! kataku. Uuhhss sstt jangan dulu dong Ted.. bentar lagi aja, katanya. Tapi memang saya waktu itu sudah nggak kuat, ehh ternyata.. Sss oohh akkhhss.. oohh, duh Ted boleh deh sekarang, kamu dikeluarinnya di sini aja, sambil ditunjukanya ke arah payudaranya. Dan.. Creett.. cret.. cret.. crret dan air maniku yang banyak itu menyemprot ke payudaranya dan sekitar lehernya. Selesailah main-main sama Ani, dan waktu pun menunjukan arah jam 5 lebih dan memang kami sudah telat untuk pergi lagi ke kampus memasuki pelajaran Mata Kuliah kedua.

Kami berdua terkulai dan ketiduran di lantai itu dalam keadaan masih telanjang, dan lagu di stereo tape-ku pun sudah lama habis. Bangun-bangun sudah hampir jam 19.00, kami pun bergegas berpakaian dan aku pergi ke kamar mandi untuk mandi, sesudah saya selesai mandi dia juga mandi, dan akhirnya kami pergi jalan-jalan sekalian mencari makan. Kami pergi ke daerah Merdeka dan makan. Sesudah itu kami nonton di Bioskop. Di Bandung Indah Plaza (BIP), lupa lagi waktu itu kami nonton apa. Sesudah selesai nonton Ani tidak mau pulang dia ingin menginap di rumah saya. Waduh celaka juga nih anak, ketagihan atau dia lagi ada masalah dengan keluarga di rumahnya. Setelah kami berbincang-bincang, ternyata dia tinggal tidak bersama orang tuanya, sama seperti saya. Dia tinggal bersama bibinya, dan memang tidak ada perhatian bibinya kepada Ani. Dan kami berdua pulang ke rumah saya dengan membawa makanan ringan, minuman (beer dan Fanta). Sesampainya di rumahku, kami berdua mengobrol lagi sambil menonton TV, dan kusuruh dia tidur duluan, kamipun tidur sambil berpelukan terbuai terbawa oleh mimpi indah kami berdua.

sejak saat itulah kami resmi berpacaran, dengan begitu makin sering juga kami melakukan perbuatan nikmat seperti yang telah kami lakukan sebelumnya.
Demikianlah Enaknya Ngentot Mahasiswi Yang Masih Perawan

Nikmatnya Sex Malam Minggu


Aku bernama Iwan Budi, saya adalah pemilik PT. Prima, yang bergerak di bidang komputer. Sebenarnya saya telah memiliki seorang istri yang setia dan telah memiliki beberapa orang anak. Mungkin karena istri saya sendiri terlalu pasif dalam melakukan hubungan badan, maka saya mulai tidak berselera kepadanya. Saya memiliki seorang sekretaris yang bernama Yanti, ia masih muda dan berparas cukup cantik. Karena hubungan intim dengan istri kurang memuaskan, maka saya mulai mencari-cari wanita lain. Ke Lokalisasi saya takut kena penyakit AIDS, karena itu saya mulai tertarik dengan Yanti.
Hari sabtu, seperti biasanya para karyawan kerja cuma sampai jam satu siang. Tapi saya telah menyuruh agar Yanti lembur saja karena banyak surat-surat yang belum terselesaikan. Pada saat itu waktu telah menunjukkan pukul tiga lebih seperempat, kami (saya dan Yanti) hanya berduaan saja di kantor. Saya masih bimbang, mampukah saya menyeleweng dengan sekretaris sendiri...?, saya takut ia menolak dan saya akan sangat malu. Oh...!! Ternyata setan lebih kuat, saya mulai mengadakan aksi pertama, saya dekati dan pegang pundaknya, ia menatap wajah saya dan pada saat itu kami beradu pandang dan ia tersipu malu.
Saya tanya, "Apakah nanti malam kamu ada acara?"
"Tidak ada" jawabnya datar.
Saya semakin berani beraksi, aku pegang tengkuknya, ia diam saja, lalu aku bisikkan rayuan dan dia tertawa kecil. Aku sebenarnya masih muda dan cukup ganteng, maka dengan mudah sekretarisku itu jatuh dalam pangkuanku, dan selanjutnya dia pun sepertinya telah lama menaruh hati padaku, maka ketika aku ajak dia makan malam, ia setuju saja.
Malam minggu, malam yang panjang bagi kita semua. Malam itu setelah makan malam di restaurant Chinese food, maka mobil panther warna merahku meluncur ke arah manggarai untuk mengantar Yanti pulang. Tapi rupanya setan datang lagi, maka aku mengajak Yanti ke Motel, ternyata dia juga nurut saja.
Setelah sampai di Motel, dia lalu mandi, dan aku telah memakai baju tidur. Sebagai orang yang baru pertama kali menyeleweng, maka aku gemetar ketika dia duduk di sisi tempat tidur, dia hanya dililit selembar handuk, lalu dia tersenyum kecut dan aku pun membalas senyumannya. Aku rangkul dia, kuciumi seluruh bagian tubuhnya, lalu kujilati liang kewanitaannya yang sepertinya masih suci karena bentuknya masih indah diselimuti bulu halus dan warna memeknya masih merah muda bergerajul lembut. Kuhisap liang kewanitaannya dan ia pun mengerang menahan nikmat yang mungkin baru kali ini ia rasakan. Tidak lama kemudian menyemburlah cairan cinta dari liang kewanitan seluruh cairan itu aku sedot dan telan..., oh terasa manis dan nikmat, ia pun berkelonjotan menahan nikmat.
Setelah puas dengan acara jilat memek, maka akupun mulai beraksi membuka seluruh baju tidurku dan kutarik dia ke tengah tempat tidur dan aku pun merayap diatas tubuhnya lalu menghepaskan posisi penisku tepat di bibir kemaluannya. Setelah tepat menempel, maka ku ayunkan secara teratur maju dan mundur yang disertai bunyi deritan ranjang, ia memberi respon dengan menghentak-hentakkan pantatnya dan menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan sehingga rambutnya acak-acakan. Ketika kemaluanku sebetulnya agak sulit masuk ke liang senggamanya karena liang senggamanya masih perawan, jadi masih sempit.
Setelah 20 menit melakukan aksi, dia menjerit pelan dan memeluk diriku erat sekali, rupanya ia orgasme lagi. Setelah ia orgasme maka lorong kewanitaannya tambah licin lagi dan 15 menit kemudian, aku mulai merasakan adanya cairan yang memaksa keluar dari kemaluanku, aku tekan kuat-kuat penisku sehingga membentur bagian yang paling dalam dari liang kewanitaan wanita dan akupun mencapai orgasme sehingga liang senggama Yanti banjir dengan cairan maniku. Setelah itu tubuhku terasa lemas tak berdaya, tapi hati ini sangat puas karena baru saja menikmati liang kemaluan perawan.
Malam makin larut, Yanti telah terlelap. Aku masih belum tidur, karena aku masih suka memandangi tubuh Yanti yang putih mulus tanpa busana di sisiku. Aku termenung, melamun dan akhirnya aku teringat akan anak dan istriku yang telah aku bohongi bahwa ada rapat di luar kota, Lelaki macam apakah aku ini?
Aku manusia yang kotor seperti binatang, tapi aku tak kuasa menahan nafsu..., pikiran berdosa terus berkecamuk di otakku sampai akhirnya akupun terlelap juga.

Cerita Sex Dan Cerita Mesum Malam Minggu Mengesankan


Saya adalah seorang mahasiswi berumur 20 tahun bernama Tisya, dan sedang kuliah di salah satu universitas di Jakarta. karena universitas saya agak jauh dari kampung halaman yaitu di Yogyakarta, maka orangtua saya mengijinkan saya untuk tinggal di rumah kakak saya yang setahun lalu baru menikah.

Cerita Sex Dan Cerita Mesum Malam Minggu Mengesankan

Sekitar beberapa bulan yang lalu disaat pernikahan kakak saya masih hangat-hangatnya, mereka sering kali keluar malam atau bahkan pergi menginap di luar kota di hotel tentunya. Oleh karena itulah saya berwajib untuk menjaga rumah mereka sendirian. Malam itu saya dan teman-teman kampus saya bermain ke rumah untuk sekedar main-main dan nonton TV bersama. Setelah sekitar jam 10 malam, kebanyakan dari teman saya pulang dan tinggallah 2 teman laki-laki saya, Izal dan Nando. Mereka berpikir untuk menemani saya, karena tidak baik pikir mereka meninggalkan seorang gadis di rumah sendirian di waktu kakak saya "berbulan madu" dengan suaminya.
Kami berlima akhirnya nonton video yang kami sewa sampai akhirnya kami merasa mengantuk. Jam sudah menunjukkan pukul 01:00 dini hari dan kebetulan besok adalah hari Minggu, jadi kami tidak perlu khawatir untuk pergi kuliah. Rumah kakak saya mempunyai 3 kamar, satu untuk kakak saya dan suaminya, satu untuk saya dan satu lagi adalah kamar tamu (pembantu pada sore hari sekitar pukul 19:00 pulang kembali ke rumahnya yang terletak di kampung yang dekat dengan perumahan kakak saya). Akhirnya kami bertiga memutuskan untuk tidur. Saya tidur di kamar saya sendiri, Nando tidur di sofa di depan TV dan Izal tidur di kamar untuk tamu. Saya tutup pintu kamar saya setelah pergi ke kamar mandi untuk sikat gigi, buang air kecil dan mencuci kaki dan muka (kebiasaan saya sebelum tidur).
Kemudian kebiasaan saya yang lain dalam hal tidur ini adalah saya menanggalkan semua pakaian saya kecuali celana dalam saya, lalu saya menutupi tubuh saya hanya dengan selimut tebal. Saya nyalakan lampu kecil di sudut ruangan kamar saya dan mematikan lampu kamar saya.
Saya tertidur seketika itu juga karena rasa lelah saya. Tidak lama kemudian saya merasa ada seseorang yang masuk kamar saya dan menyalakan lampu dengan tiba-tiba. Saya melihat Izal di pintu dengan mata yang terbelalak. Saya yang sempat belum sadar atas keadaan tubuh saya yang telanjang, tiba-tiba langsung terpekik dan spontan menutupi ketelanjangan dada saya. "Aakkhh! aduhh.. aduhh.. kok nggak ketok-ketok dulu sih! gila loe Zal.. aduh.." kata saya dengan keadaan yang bingung dan sangat malu. "Hah! astaga! sorry banget ya! aduh sorry banget! gue cuman mao nanya dimana kamar mandi.. gue kebelet banget nih!" Izal dengan sedikit gagap menutup pintu kamar saya. Tapi sebelum pintu benar-benar tertutup tiba-tiba Nando datang ke kamar mencegah Izal untuk menutup pintu kamar dengan alasan ingin melihat apa yang terjadi.
"Gila.. seksi banget loe, ya," tiba-tiba Nando menyeletuk dan berjalan cepat menuju saya. Saya bisa melihat di sorot matanya nafsu yang entah datang darimana, "Zal! buruan ke sini! cepet!" teriak Nando lagi kepada Izal. Otomatis Izal datang ke arah saya dengan sorot mata yang kesetanan juga. "Oi.. apa-apaan ini! lepasin gue! lepasiinn!" teriak saya sekuat tenaga, dan tiba-tiba Nando berteriak kepada saya sambil membungkam mulut saya, "Diem loe Sya! gila.. siapa suruh loe nunjukin tubuh loe ke kita-kita! seksi banget loe Sya! Sorry nih gue mau nyoba dikit badan loe.. bolehkan Sya?" Mereka bertiga tertawa kecil seraya membuka selimut saya. Dengan cepat Nando menggenggam kedua pergelangan tangan saya dengan erat lalu melumat bibir saya habis-habisan. Saya sempat tidak bisa bernafas karenanya dan terus berusaha memberontak. Entah darimana datangnya tiba-tiba saya merasakan sesuatu yang lain ketika Izal membuka kedua kaki saya dan menggesek-gesekkan jarinya di luar celana dalam saya yang berwarna merah muda. Saya kemudian mulai menikmati keadaan saat itu dan mulai berhenti meronta.
Setelah Izal puas mencium bibir saya, dia bangun dan langsung menanggalkan semua pakaiannya. Begitu juga dengan Nando, mereka berdua dalam keadaan telanjang bulat dalam beberapa menit. Saya sangat terangsang melihat tubuh mereka yang sangat bagus, tidak atletis tapi melihat tubuh mereka yang cukup tinggi dan berisi membuat saya kagum. Di bagian tengah tubuh mereka saya melihat penis mereka yang sudah sangat menegang dan ini membuat jantung saya berdetak dengan kencang karena ini pertama kali saya melihat penis laki-laki dan sangat besar untuk saya. Ukurannya sekitar 18 cm (rata-rata) dan penis Izal lah yang paling besar, karena badannya yang sangat tegap dan agak sedikit berbidang. Terus terang saya menaruh perasaan suka padanya sejak melihatnya pertama kali di kampus.
Izal mendekati saya dan langsung memeluk tubuh saya dengan mesra. Kami berpagutan lagi sampai saya merasakan kenikmatan yang luar biasa saat Izal menyentuhkan jarinya dengan klitoris vagina saya yang masih terbungkus celana dalam. "Aahh.. Zal.. gue sayang sama loe.. sayang banget.." tanpa tersadar saya berkata itu. Saya tidak tahu lagi bagaimana cara menyampaikan perasaan saya padanya. "Gue juga sayang sama loe dari dulu.. make love sama gue yah Sya.." kata Izal yang membuat saya terkejut.
Izal kemudian mulai menuruni tubuh saya dan beralih ke payudara saya yang berukuran 34A. "Aahh.. Zall.. aahh.. enak banget.. aahh.. aa.. aduhh.. pelan Zal.." kataku saat merasakan kenikmatan atas kuluman Izal di puting dan sekitar payudaraku. Sesaat itu juga Nando kemudian berlutut di atas muka saya dan mengarahkan penisnya ke mulut saya. Perlahan-lahan dia memasukkan penisnya ke mulut saya dan dengan segera saya mengulum penisnya. Nando segera mendesis keenakan, "Aahh.. aakkhh.. anjir enak banget Sya.. isepin dong Sya.. aakkhh.. hh.." sambil menarik keluar masuk penisnya di mulut saya. Saya merasakan cairan asin keluar sedikit demi sedikit dari ujung penisnya dan ini membuat saya merasakan sedikit aneh sekaligus nikmat.
Izal sendiri menambah kenikmatan saat itu dengan menjilati bibir vagina dan klitoris saya dengan sangat lahap. Izal kelihatan sangat seksi dengan posisi dan wajah itu. "Aaakkhh! Zall.. loe apain memek gue.. aahh terusin Zal.. aahh.. aahh!" saya merasakan tubuh saya menegang dan kaki saya kaku, vagina saya terasa hangat yang menandakan saya sudah mencapai orgasme untuk yang pertama kali. Izal segera menjilati dan menelan habis cairan yang keluar dari vagina saya.Sementara itu Nando meneruskan memasukkan batang kemaluannya ke dalam mulut saya sampai akhirnya saya merasakan penisnya panas dan mengeluarkan semburan sperma yang cukup banyak, sekitar tiga semburan sperma ke mulut saya dan mau tidak mau saya menelan spermanya habis. "Aaakkhh! Hhh.. hh.. enak banget Sya.. thnaks! loe lanjutin aja sama Izal," terlihat Nando mengedipkan mata yang nakal kepada Izal. Izal hanya tersenyum lalu melanjutkan permainan kami berdua.
Izal kemudian memasukkan jari tengahnya ke dalam lubang vagina saya secara perlahan-lahan lalu keluar masuk ke lubang saya berulang sampai tubuh saya menggelinjang. "Zal.. pelan-pelan yah Zal.. ini pertama kali, gue masih perawan," kataku kepada Izal untuk berhati-hati. "Iya, Sya.. trust me," katanya seraya memasukkan jarinya ke dalam lubang vagina saya. Ia kemudian mengeluarkan kembali jarinya dan memegang penisnya yang sudah mengeras sejak tadi. Ia lalu menggesek-gesekkan ujung penisnya ke permukaan vaginaku dan ini membuatku semakin penasaran terhadap "barang"-nya itu. "Ah Zal.. dimasukkin enak yah Zal.. cobain donk Zal.. ahh.. hh.." kataku sambil memejamkan mata dan berpegangan pada kedua lengannya karena mencoba menahan rasa birahi dan penasaran yang bertubi-tubi. "OK.. tahan sakitnya yah Sayang," katanya sambil mengecup bibirku, lalu mengambil posisi untuk memasukkan penisnya ke dalam vaginaku.Izal dengan tangannya yang kuat mengangkat kedua kakiku ke atas dan membukanya sehingga lubang vaginaku membuka dengan sempurna. "Punya kamu kecil.. jadi bakalan agak sakit.. tahan ya!" katanya lagi sambil menusuk pelan-pelan penisnya ke dalam lubang vaginaku.
"Aakkhh! aauucch! aakkhh.. sakiitt.. sakit Zall! jangan dimasukin! aakkhh.." aku berteriak kesakitan karena memang penisnya yang sangat besar itu sangat mustahil untuk masuk ke liang senggamaku yang masih sangat sempit. Tapi tanpa memperdulikan teriakanku, dia malah makin mengganas bahkan mungkin teriakanku itu membuatnya makin terangsang dan menjadi kesetanan. Ditusuknya berkali-kali sampai akhirnya hanya ujung penisnya yang masuk setelah 5 menit berlalu. Tubuh kami berkeringat, terutama saya yang menahan sakit dan berpegangan kuat kepada ujung bantal. Saya sudah mulai menangis kesakitan dan Izal memeluk saya sambil menciumi saya untuk menenangkan diri saya. Sewaktu rasa sakit sudah berkurang karena ciuman bibir kami berdua, dia mulai mendorong pelan-pelan supaya penisnya dapat masuk ke dalam vagina saya."Aakkhh aahh.. sempit banget Sya.. ahh.. aahh," Bless! akhirnya dengan beberapa kali sentakan yang sangat kuat dan penuh rasa sakit, penisnya mampu masuk semuanya ke dalam vagina saya.
Setelah kami berdua mampu mengatasi keadaan, Izal mulai memeluk tubuh saya dan menggenjot penisnya keluar-masuk vagina saya. Kenikmatan yang begitu luar biasa yang belum pernah saya rasakan selama masturbasi membuat saya mendesah keenakan.

"Aahh.. hh.. aahh.. ahh.. uummhh.. eenaakk.. Zall.. gue sayang.. loe.. bangett.. hh.. hh.."
"Memek Tisya enak banget! aakkhh! aakkhh.."
Saya sempat orgasme beberapa kali yang menghasilkan banyak kontraksi di lubang senggama saya (yang memancing kenikmatan bagi Izal) sebelum akhirnya Izal mencapai puncaknya.
"Gue nyampe Sya.. aahh.. hh.. aakkhh!"
"Crott.. croott.."
Entah berapa kali Izal menyemburkan air maninya dan jatuh lemas di atas tubuh saya. Kami berpelukan sangat erat dan berciuman sampai akhirnya kami tertidur berdua dalam keadaan sangat basah karena keringat. Keesokan paginya kami madi berdua dan bermain lagi sampai puas sampai akhirnya saatnya Izal untuk pulang ke rumahnya.

Sampai sekarang Izal dan saya berpacaran dan masih melakukan hubungan seksual. Kadang kami berempat (saya, Izal, Nando dan pacarnya) bermain bersama.

Cerita Dewasa, Mesum, dan Berbau Seks Tapi Lucu


Bagi yang punya "Mesum", selamat Anda telah menemukan artikel ini. Semoga 10 (sepuluh) cerita dalam artikel ini akan mengobati rasa "Sakaw" Anda pada cerita berbau "porno" dan sedikit mengobati "kengeresan otak" Anda... Cekidot...
Gambaran Otak Orang Mesum bin Bokeper
  1. Kuputar tubuhnya menghadap belakang. Lalu kutusuk lubang kecil nan sempit itu, tiba-tiba tubuhnya bergetar hebat… ”Lagi mau nge-charge HP, eh, ada sms masuk.”
  2. Rena mengambil tisu, lalu mengelap lendir bening pacarnya itu. “Gara–gara kamu, sampe keluar gini,” kata sang pacar. “Maaf say, kamu jadi ketularan flu,” ujar Rena.
  3. Benda bulat itu dipegang tante Intan, digerakkan naik-turun dengan penuh semangat, otot-ototnya pun menjadi tegang. “Ugh, capeknya angkat barbel.”
  4. Cewek : “Uuh… Mas, kamu kok lama banget sih keluarnya? Aku pegel nih… cape.” Cowok : “Maaf say, tadi dosennya ngasih tugas dulu. Udah lama di sini?”
  5. Para tante mengerubungiku, seraya memaksaku mengocoknya lebih cepat, akhirnya keluar juga benda putih itu. “Arisan kali ini yang dapet tante Marni.”
  6. Jariku masuk ke dalam lubang yang sempit itu. Kugesek-gesek lalu tiba-tiba jariku terasa basah oleh lendir yang bening. “Gini nih kalo ngupil pas lagi pilek… huh.”
  7. Gadis muda itu berjongkok di depanku tanpa mengenakan celana dalam, ia pun menatapku dan berkata, “ Ayah… pipisnya udah.”
  8. Setelah lama tawar menawar, harga disepakati. Mawar pun berkata, “Mau pake kondom ga??” Gue, “Boleh, biar ga lecet kan casingnya?”
  9. “Beb, rada cepet dong genjotannya, udah mau nyampe nih…” ujar Rani. “Huff… iya beb, aku udah sekuat tenaga genjotnya nih.” Jawab Tomi sambil ngos-ngosan. “Awas ada anak kecil nyebrang!” pekik Rani panik.
  10. Mulut Rani kempot saking nafsu mengenyotnya, dan benar saja, tak lama kemudian cairan kental dan manis itu tumpah dalam mulutnya. “Oh, enaknya permen blaster.”